Melihat Asal-usul Uang

    91
    Sumber gambar: https://fee.org/articles/what-is-money-a-brief-history-and-overview/

    Artikel Dasar Libertarianisme kali ini membahas  gagasan mengenai  asal-usul uang dan sejarah dibaliknya. Galang Taufani, Editor Pelaksana Suara Kebebasan, mengangkat pembahasan mengenai hal ini dari artikel “What is money and A Brief History,” yang ditulis oleh Jp Cortez dalam portal fee.org. *

    Sebelum ada uang, ada barter (juga dikenal sebagai pertukaran langsung) – sebuah sistem di mana setiap barang diperdagangkan secara langsung terhadap setiap barang lainnya.

    Perekonomian di  pulau-pulau kecil pada awalnya dapat berfungsi dengan cara berikut ini: sepasang kelapa diperdagangkan untuk tali pancing, atau seikat pisang untuk ditukar dengan bambu yang dapat digunakan untuk membangun tempat berteduh.

    Seperti yang digambarkan oleh Tho Bishop dari Mises Institute, bayangkan seorang petani ingin membeli sepasang sepatu bot, jadi dia mengunjungi tukang sepatu kota dan mencoba menukar selusin telur sebagai gantinya. Namun, tukang sepatu di kota tidak menginginkan telur. Tukang sepatu mungkin menginginkan daging sapi, tetapi petani tidak mau menyembelih sapinya untuk sepatu bot.

    Sebuah perdagangan di mana kedua belah pihak senang sekarang sulit. Sangat mudah untuk melihat betapa tidak terkendalinya sistem ini seiring dengan pertumbuhan populasi, dan seiring dengan berkembangnya kebutuhan dan keinginan.

    Mari kita lihat kembali petani: Alih-alih menawarkan telur, dia menyadari bahwa yang sebenarnya diinginkan tukang sepatu adalah mentega. Jadi dia pergi keluar dan menukar mentega, dan kemudian menggunakan mentega itu untuk menukar sepatu bot. Jika cukup banyak orang yang juga menginginkan mentega, petani kita dapat membeli lebih banyak—bukan untuk digunakan, tetapi untuk ditukar dengan barang dan jasa lain. Ini disebut pertukaran tidak langsung.

    Banyak barang sepanjang sejarah, dengan berbagai tingkat efektivitas, telah mengisi peran “mentega.” “garam”, dan “tembakau” semuanya telah digunakan sebagai uang. Namun, kemudian emas dan perak muncul sebagai uang yang diterima secara universal oleh pasar bebas karena daya tahan, daya angkut, kesepadanan, dan kelangkaannya.

    Proses di mana uang “diciptakan” bukanlah salah satu perencanaan sentral atau penciptaan sama sekali, melainkan proses di mana uang “ditemukan” oleh pasar. Emas dan perak memiliki kualitas  yang menjadikannya bentuk uang yang sehat. logam mulia ini relatif langka, digunakan di berbagai industri, dan indah secara estetika.

    Mereka sepadan—satu ons perak, untuk semua maksud dan tujuan. Mereka dapat dibagi, jika membagi satu ons emas menjadi dua, kedua bagian itu memiliki nilai yang sama yang menambah nilai keseluruhan. Berbeda jika dibandingkan ini dengan berlian. Mereka mungkin memiliki beberapa kualitas penyimpan kekayaan dari waktu ke waktu, tetapi setiap berlian itu unik dan memotong setengahnya akan mengurangi nilainya jauh lebih dari setengahnya.

    Mengutip apa yang dikatakan oleh Bishop, proses ini—perkembangan kumulatif dari alat tukar di pasar bebas—adalah bagaimana masyarakat sepanjang sejarah memilih bentuk uang yang dapat diandalkan dan menjauh dari barter. Namun, tidak semua bentuk uang telah teruji oleh waktu

    Perlu diketahui, uang yang sehat tidak membawa risiko pihak lawan (tidak seperti uang kertas, itu bukan kewajiban orang lain secara bersamaan). Dan itu mempertahankan daya beli yang relatif stabil dari waktu ke waktu. Uang yang sehat memiliki dua proposisi nilai yang cukup sederhana. Pertama, adalah bahwa uang yang sehat melindungi modal dan menciptakan stabilitas. Orang dapat mengumpulkan tabungan dan mengirimkan nilai dari waktu ke waktu, memungkinkan mereka untuk merencanakan, menabung, dan berinvestasi dengan lebih baik untuk masa depan. Kedua, adalah bahwa uang yang sehat bertindak sebagai pertahanan terhadap akumulasi utang yang berlebihan dan pemerintah yang terus tumbuh.

    Sistem uang kertas yang dikeluarkan oleh bank sentral saat ini memungkinkan pengeluaran defisit yang tidak terbatas oleh pemerintah. Inflasi memungkinkan biaya untuk disosialisasikan ke semua pemegang mata uang dengan perlahan dan pasti mencuri daya beli semua orang.

    Dari perang selama satu dekade, hingga program domestik yang boros, kemampuan untuk menciptakan mata uang tanpa henti telah memberdayakan pemerintah untuk membelanjakan uang dengan cara yang tidak akan bisa dilakukan jika bukan karena mesin cetak.

    Pada saat itu, para perumus Konstitusi Amerika Serikat memahami pentingnya uang yang sehat, dan itulah sebabnya mereka mengkodifikasikannya. Pasal 1, bagian 10 menyatakan: “Tidak ada Negara yang akan mengeluarkan tagihan kredit…[atau] menjadikan benda apa pun selain koin emas dan perak sebagai tender dalam pembayaran utang.” Namun, kurang dari seratus tahun percobaan Amerika, Perang Saudara dimulai, menunjukkan bahwa perang sangat mahal, dan pemerintah federal, yang memiliki kebijakan untuk hanya mencetak uang kertas yang didukung oleh emas dan perak dalam jumlah yang sama, hampir kehabisan uang.

    Meskipun pada waktu itu, Lincoln dan manajer keuangannya tahu bahwa warga akan waspada terhadap uang kertas yang tidak didukung.  George Washington menulis bahwa uang kertas itu “jahat.” James Madison menulis itu “tidak adil” dan “tidak konstitusional.” Meskipun inkonstitusional, pemerintah Lincoln mengeluarkan uang kertas yang tidak didukung, yang disebut Greenbacks. Tetapi, bagaimana dia bisa membuat orang menerima mereka sebagai ganti barang dan jasa mereka? Jawabannya, adalah penggunaan kekuatan pemerintah melalui apa yang dikenal sebagai ‘hukum tender yang sah (legal tender laws).

    Pemerintah mengharapkan  untuk menggunakan dan menerima uang palsu ini, tetapi bea masuk atau pajak lainnya masih harus dibayar dengan koin emas atau perak asli. Tender yang sah adalah stempel persetujuan oleh pemerintah federal yang secara ajaib mengubah potongan kertas menjadi uang yang harus diterima orang, jika pada awalnya dengan enggan. Pada akhir perang, hampir setengah miliar uang kertas telah diterbitkan. Seperti biasa terjadi dengan uang kertas, Greenbacks kehilangan sebagian besar daya beli mereka sebelum negara kembali ke standar emas. Namun, selama 150 tahun berikutnya proses destuktif terhadap uang yang sehat terus berlanjut.

     

    * Artikel ini diambil dari tulisan Jp Cortez  yang berjudul “What Is Money and A Brief History.”  Link artikel: Sumber: https://fee.org/articles/what-is-money-a-brief-history-and-overview/ . Diakses pada 9 Oktober 2022, pukul 08.00 WIB.