Cerita Atlas Network dan Mitra Jaringan Tentang Merdeka dengan Usaha Sendiri di Nepal

92
Sumber gambar: https://www.atlasnetwork.org/stories/registering-to-be-his-own-boss-in-nepal

Cerita kali ini mengangkat kerja Atlas Network dan mitra jaringannya di Nepal dalam memperjuangkan kebebasan. Galang Taufani, Editor Pelaksana Suara Kebebasan, mengangkatnya dari portal Atlas Network.*

Bagi banyak orang di Asia Selatan, memiliki dan mengoperasikan becak seringkali merupakan pilihan yang paling layak untuk mencari nafkah dan menafkahi keluarga mereka. Sebagai bos mereka sendiri, mereka memiliki hak pilihan untuk melakukan bisnis sesuai keinginan mereka, fleksibilitas untuk menentukan jadwal mereka sendiri, dan martabat kemandirian. Namun, banyak hambatan yang menghadang individu-individu ini, dengan hambatan yang diberlakukan pemerintah yang menghambat aktivitas bisnis mereka dan menolak hak-hak mereka. Di Nepal, organisasi mitra Atlas Network, Bikalpa, telah memperjuangkan hak-hak pengemudi becak di negara mereka.

Hambatan birokrasi memperumit kewirausahaan di Nepal. Seperti diketahui, E-rickshaw—becak listrik roda tiga—mewakili sarana transportasi yang nyaman bagi pelanggan dan peluang bisnis bagi orang-orang yang giat. Menurut Gopal Bhujel, Presiden Serikat E-rickshaw, pemerintah daerah membatasi jumlah orang yang secara legal dapat mengoperasikan E-rickshaw sebanyak 300 orang, meskipun permintaan populer untuk beberapa ratus lebih. Saat operator terus memasuki pasar, jumlah kendaraan yang tidak terdaftar mencapai 1.800.

Bhujel bekerja siang dan malam untuk mengubah situasi ini, menulis surat, mengunjungi kantor, bahkan mengadakan rapat umum, tetapi tidak berhasil. Saat itulah dia mendengar tentang kampanye Bikalpa “Let Us Earn Our Living”, dan dengan upaya bersama, mereka meyakinkan pemerintah untuk mulai mengubah pendekatannya. Menjelaskan mengapa penting bagi organisasinya untuk terlibat, Basanta Adhikari, Ketua Pendiri Bikalpa, berkata, “Sampai ada kebebasan ekonomi, pertumbuhan individu secara holistik tidak mungkin dilakukan.”

Ram Mahato adalah salah satu yang bekerja keras untuk memberikan kehidupan yang baik bagi keluarganya, termasuk istri, dua anak, dan orang tuanya, melalui E-rickshaw. Dia ingin putrinya memiliki lebih banyak kesempatan dalam hidup daripada dia, sehingga Ram dan istrinya membayar mereka untuk bersekolah di sekolah berasrama di dekat rumah mereka. Istri Ram bekerja sebagai penjahit, tetapi dia merasa sulit untuk memulai dengan sukses dalam bisnis yang dia harap akan memberinya fleksibilitas dan mata pencaharian yang mereka butuhkan.

Setelah Ram kembali ke keluarganya di Biratnagar, Nepal, dari pekerjaan sebagai pekerja migran di luar negeri, dia membeli becak elektronik yang memungkinkannya mencari nafkah sambil mengendalikan pekerjaannya sendiri. Terutama setelah pengalaman buruk yang dia alami dalam pekerjaan lain, penting bagi Ram untuk dapat mengurus keluarganya sesuai jadwalnya sendiri, yang memungkinkan dia untuk melakukannya dengan mengendarai becak. Bos lamanya tidak peduli apakah dia sakit atau terluka, mereka ingin pekerjaan selesai. Bekerja secara mandiri berarti dia tidak perlu khawatir tentang itu lagi.

Namun, hal tu ternyata lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, sayangnya. Ram harus mengambil pinjaman untuk membeli kendaraannya, yang menambah kebutuhannya untuk bekerja. Dia juga mengalami masalah dalam mendaftarkan becaknya ketika pengedar mengalami masalah dengan proses birokrasi. Karena tidak memiliki nomor registrasi,polisi lalu lintas bisa menyita becaknya, mendenda, dan melecehkannya. Hal ini membuatnya sangat sulit untuk melakukan pekerjaannya dan mendapatkan uang untuk dibawa pulang.

Ram berpartisipasi dalam upaya serikat becak elektronik untuk meyakinkan pemerintah agar mendaftarkan lebih banyak kendaraan. Untuk waktu yang lama, dia frustrasi dengan kurangnya hasil dan pengabaian pemerintah terhadap hak dan mata pencaharian pengemudi seperti dia. Ketika Bikalpa bergabung dengan serikat pekerja, para pejabat dipaksa untuk lebih memperhatikan. Bikalpa menunjukkan bahwa pengemudi becak elektronik adalah warga negara Nepal dan karenanya memiliki hak yang sama dengan mereka yang bekerja di industri lain. Dengan menolak menerbitkan STNK, pemerintah mempersulit atau bahkan tidak memungkinkan para pengemudi untuk tinggal dan bekerja di Nepal. Di antara argumen Bikalpa dan tekanan dari serikat pekerja, pemerintah diyakinkan untuk mengeluarkan hampir 1.400 lebih pendaftaran becak elektronik.

Pada akhirnya, Ram dan teman-temannya memiliki STNK untuk kendaraannya, dia dapat beroperasi dengan lebih bebas. Dia dapat menawarkan layanannya kepada pelanggan di area kota tempat dia sebelumnya mempertaruhkan denda besar untuk mengemudi. Masalah tetap ada, seperti kondisi jalan yang buruk, gangguan polisi yang terus berlanjut karena pelanggaran aturan berpakaian, dan tempat parkir yang terbatas. Meski begitu, Ram berterima kasih atas kerja keras yang dilakukan Bikalpa untuk meyakinkan pemerintah agar mengakui haknya untuk mencari nafkah dan mengizinkan dia dan rekan-rekan pengemudi untuk bekerja di profesi pilihan mereka.

Karena dia dapat mendaftarkan becak elektroniknya dan sekarang dapat bekerja tanpa takut hukuman dari polisi lalu lintas, Ram dapat menghidupi keluarganya, menyekolahkan putrinya, dan mengurus orang tuanya sesuai jadwalnya sendiri. Mitra Jaringan Atlas seperti Bikalpa menghilangkan hambatan terhadap peluang dan kemakmuran di seluruh dunia, memungkinkan orang-orang seperti Ram memimpin jalan mereka sendiri keluar dari kemiskinan dengan bermartabat.

Dari cerita di atas, pelajaran yang dapat diambil adalah bagaimana pemenuhan hak menjadi hal yang penting dan harus diperjuangkan, termasuk lewat advokasi kebijakan ke pemerintah setempat. Apa yang dilakukan Bikalpa di Nepal untuk menghilangkan hambatan-hambatan dan membuka kebebasan ekonomi bagi setiap orang merupakan langkah yang berarti dan positif untuk mendorong kemerdekaan berusaha secara mandiri dan melahirkan kesejahteraan.

 

 *Sumber: atlasnetwork.org/stories/registering-to-be-his-own-boss-in-nepal. Diakses pada 12 Desember 2022, pukul 12.00 WIB.